PERSAMAAN DASAR AKUNTANSI, AKUN RIIL& AKUN NOMINAL, DAN SALDO NORMAL AKUN,


PERSAMAAN DASAR AKUNTANSI
Model persamaan akuntansi dapat diilustrasikan sebagai berikut :
AKTIVA (ASET) = KEWAJIBAN(HUTANG) + EKUITAS(MODAL)

Perkiraan/Rekening atau Akun/Account
Perkiraan/Rekening atau Akun/Account adalah formulir khusus yang digunakan untuk mencatat dan menggolongkan transaksi sejenis

Macam-macam Akun :
1.      Akun Riil/Permanen
Akun-akun yang terdapat dalam Neraca yaitu Aktiva, Utang dan Modal.
Akun ini menyatakan posisi saldo keuangan pada neraca.
2.      Akun Nominal/Sementara
Adalah akun-akun yang terdapat dalam perhitungan Rugi laba yaitu akun Pendapatan dan Beban/biaya. Akun-akun pada akhir periode akuntansi harus ditutup sehingga saldonya nol pada awal periode.


Yang termasuk Akun Riil/permanen dan berikut penjelasannya :


A. Harta / Aset / Aktiva

Harta adalah benda baik yang memiliki wujud maupun yang semu yang dimiliki oleh perusahaan. Klaim atas harta yang tidak berwujud disebut ekuitas / equities yang dapat mendatangkan manfaat di masa depan.

1. Harta Lancar / Aktiva Lancar (Current Assets)
Harta lancar adalah harta yang berbentuk uang tunai maupun aktiva lainnya yang dapat ditukarkan dengan uang tunai dalam jangka satu tahun.
Contoh : piutang dagang, biaya atau beban dibayar di muka, surat berharga, kas, emas batangan, persediaan barang dagang, pendapatan yang akan diterima, dan lain sebagainya.

2. Harta Investasi / Aktiva Investasi (Investment Assets)
Harta Investasi adalah harta yang diinvestasikan pada produk-produk investasi untuk mendapatkan keuntungan.
Contoh : Reksadana, saham, obligasi, dan lain-lain.

3. Harta Tak Berwujud ( Intangible Assets)
Aset tak berwujud adalah harta yang tidak memiliki bentuk tetapi sah dimiliki perusahaan dan dapat menghasilkan keuntungan bagi perusahaan.
Contoh : Merk dagang, hak paten, hak cipta, hak pengusahaan hutan / hph, franchise, goodwill, dan lain sebagainya.

4. Harta Tetap / Aktiva Tetap (Fixed Assets)
Harta tetap adalah harta yang menunjang kegiatan operasional perusahaan yang sifatnya permanen kepemilikannya.
Contoh : Gedung, mobil, mesin, peralatan dan perlengapan kantor, dan lain-lain.

5. Harta Lainnya (Other Assets)
Harta lain adalah perkiraan atau akun yang tidak dapat dikategorikan pada harta atau aset di atas baik dalam bentuk aset tetap, aset investasi, aset tak berwujud dan aset lancar.
Contoh : Mesin rusak, uang jaminan, harta yang masih dalam proses kepengurusan yang sah, dan lain-lain.
 
B. Kewajiban / Hutang / Pasiva /(Liabilities)
Hutang adalah kewajiban perusahaan pada pihak ketiga untuk melakukan sesuatu yang pada umumnya dalah pembayaran uang, penyerahan barang maupun jasa pada waktu-waktu tertentu.

1. Hutang Lancar / Kewajiban Lancar (Current Liabilities)
Hutang lancar adalah kewajiban yang harus dilunasi dalam tempo satu tahun.
Contoh : hutang dagang, beban yang harus dibayar, hutang dagang, hutang pajak, pendapatan diterima di muka, dan lain sebagainya.

2. Hutang Jangka Panjang (Long-Term Liabilities)
Hutang jangka panjang adalah kewajiban yang harus dilunasi dalam jangka waktu lebih dari setahun.
Contoh : Hutang hipotek, hutang obligasi yang jatuh tempo lebih dari setahun, hutang pinjaman jangka panjang, dan lain sebagainya.

3. Hutang lain-lain (Other Payable)
Perkiraan atau akun ini digunakan untuk mencatat hutang lain yang tidak termasuk pada hutang lancar dan hutang jangka panjang.
Contoh : uang jaminan, hutang pada pemegang saham, dan lain sebagainya.

C. Modal (Capital)

Modal adalah hak milik atas kekayaan dan harta perusahaan yang berbentuk hutang tak terbatas suatu perusahaan kepada pemilik modal hingga jangka waktu yang tidak terbatas. Rumus modal adalah harta atau aset dikurangi dengan kewajiban atau hutang.
Contoh Modal : modal disetor, prive, modal komanditer, laba ditahan, agro saham, saham preferen & biasa, simpanan-simpanan, sisa hasil usaha atau shu, dan lain sebagainya.

Yang termasuk Akun Nominal/sementara dan berikut penjelasannya :
1.      Akun Pendapatan
Pendapatan adalah hasil atau penghasilan yang diperoleh perusahaan.
Pendapatan dibedakan atas:
1) Pendapatan Usaha, adalah pendapatan yang berhubungan langsung dengan kegiatan usaha.
2) Pendapatan di luar usaha, adalah pendapatan yang tidak berhubungan langsung dengan kegiatan usaha. Misalnya
a. pendapatan sewa, pada perusahaan dagang menyewakan sebagian ruang yang tidak dipakai untuk kegiatan usaha, tetapi disewakan kepada pihak lain.
b. Pendapatan bunga, pendapatan yang diterima perusahaan karena memiliki simpanan di bank atau pihak lain
2.      Akun Beban
Beban adalah pengorbanan yang terjadi selama melaksanakan kegiatan usaha untuk memperoleh pendapatan. Beban dapat dibedakan atas:
1) Beban Usaha, adalah pengorbanan yang langsung berhubungan dengan kegiatan usaha.
a. Beban gaji
b. Beban listrik, air dan telepon
c. Beban iklan
d. Beban penyusutan

2) Beban Lain-lain, adalah pengorbanan yang tidak langsung berhubungan dengan
kegiatan pokok usaha. Misalnya
a. Beban bunga. Beban (biaya) yang dibayar oleh perusahaan pada saat tertentu atas pinjaman yang diperoleh dari Bank.
b. Beban macam-macam



Saldo Normal Perkiraan/Rekening atau Akun/Account

Perkiraan/akun
Saldo Normal
Debet
Kredit
Aktiva
Debet
Bertambah
Berkurang
Hutang
Debet
Berkurang
Bertambah
Modal
Kredit
Berkurang
Bertambah
Pendapatan
Kredit
Berkurang
Bertambah
Beban/biaya
Debet
Bertambah
Berkurang

2 komentar:

{ Ariawan Ajuz } at: 22 Agustus 2013 19.30 mengatakan...

LUCU..MASAK HUTANG SALDO NORMAL DI DEBET..WKWKWKWK

{ Tika Disma } at: 29 September 2014 06.38 mengatakan...

membantu kok, makasih ya

Poskan Komentar